Perkembangan Provinsi di Indonesia

...........

Pada tahun 1945–1949 Indonesia mengalami perkembangan wilayah. Hal ini disebabkan masuknya kembali Belanda untuk menguasai Indonesia.
Berdasarkan hasil Konferensi Meja Bundar di Den Haag, Belanda tahun 1949, Belanda mengakui Indonesia dalam bentuk serikat. Pada saat itu Indonesia terdiri atas lima belas negara bagian. Republik Indonesia adalah bagian dari Republik Indonesia Serikat. Pada tahun 1950 kita kembali menjadi Negara Kesatuan Republik Indonesia.
Pada kurun waktu 1950–1966 di Indonesia telah terjadi pemekaran beberapa provinsi sebagai berikut:
1. Pada tahun 1950 Provinsi Sumatra dipecah menjadi Provinsi Sumatra Utara, Sumatra Tengah, dan Sumatra Selatan. Pada tahun ini Yogyakarta mendapatkan status daerah istimewa.
2. Pada tahun 1956 Provinsi Kalimantan dipecah menjadi Provinsi Kalimantan Barat, Kalimantan Selatan, dan Kalimantan Timur.
3. Pada tahun 1957 Provinsi Sumatra Tengah dipecah menjadi Provinsi Jambi, Riau, dan Sumatra Barat. Pada tahun ini Jakarta mendapatkan status sebagai daerah khusus ibu kota. Selain itu, Aceh menjadi provinsi tersendiri lepas dari Sumatra Utara.
4. Pada tahun 1959 Provinsi Sunda kecil dipecah menjadi Provinsi Bali, Nusa Tenggara Barat, dan Nusa Tenggara Timur. Pada tahun ini juga dibentuk Provinsi Kalimantan Tengah dari Kalimantan Selatan.
5. Pada tahun 1960 Provinsi Sulawesi dipecah menjadi Provinsi Sulawesi Utara dan Selatan.
6. Pada tahun 1963 PBB menyerahkan Irian Barat ke Indonesia.
7. Pada tahun 1964 dibentuk Provinsi Lampung dari pemekaran Provinsi Sumatra Selatan. Selain itu, dibentuk pula Provinsi Sulawesi Tengah (pemekaran dari Sulawesi Utara) dan Provinsi Sulawesi Tenggara (pemekaran dari Provinsi Sulawesi Selatan).
Jumlah provinsi di Indonesia bertambah ketika Irian Barat resmi kembali menjadi bagian dari NKRI pada tanggal 19 November 1969 dan menjadi provinsi ke-26. Irian Barat kemudian namanya berubah menjadi Irian Jaya...........

Istilah-istilah dalam bidang Teknik Struktur Bangunan

Gaya tarik – gaya yang mempunyai kecenderungan untuk menarik elemen hingga putus.
Gaya tekan – gaya yang cenderung untuk menyebabkan hancur atau tekuk pada elemen. Fenomena ketidakstabilan yang menyebabkan elemen tidak dapat menahan beban tambahan sedikitpun bisa terjadi tanpa kelebihan pada material disebut tekuk (buckling).
Geser – keadaan gaya yang berkaitan dengan aksi gaya-gaya berlawanan arah yang menyebabkan satu bagian struktur tergelincir terhadap bagian di dekatnya. Tegangan geser umumnya terjadi pada balok.
Girder – susunan gelagar-gelagar yang biasanya terdiri dari kombinasi balok besar (induk) dan balok yang lebih kecil (anak balok)
Goyangan (Sideways) – fenomena yang terjadi pada rangka yang memikul beban vertikal. Bila suatu rangka tidak berbentuk simetris, atau tidak dibebani simetris, struktur akan mengalami goyangan (translasi horisontal) ke salah satu sisi.
HPS – singkatan dari high-performance steel, merupakan suatu tipe kualitas baja
HVAC – singkatan dari Heating, Ventilating, Air Conditioning, yaitu hal yang berhubungan dengan sistem pemanasan, tata udara dan pengkondisian udara dalam bangunan
Joist – susunan gelagar-gelagar dengan jarak yang cukup dekat antara satu dan yang lainnya, dan biasanya berfungsi untuk menahan lantai atau atap bangunan. Biasanya dikenal sebagai balok anak atau balok sekunder.
Kolom – elemen struktur linier vertikal yang berfungsi untuk menahan beban tekan aksial
Komposit – tipe konstruksi yang menggunakan elemen-elemen yang berbeda, misalnya beton dan baja, atau menggunakan kombinasi beton cast-in situ dan pre-cast, dimana komponen yang dikombinasikan tersebut bekerja bersama sebagai satu elemen struktural.
Kuat nominal – kekuatan suatu komponen struktur atau penampang yang dihitung berdasarkan ketentuan dan asumsi metode perencanaan sebelum dikalikan dengan nilai faktor reduksi kekuatan yang sesuai
Kuat perlu – kekuatan suatu komponen struktur atau penampang yang diperlukan untuk menahan beban terfaktor atau momen dan gaya dalam yang berkaitan dengan beban tersebut dalam suatu kombinasi seperti yang ditetapkan dalam tata cara ini
Kuat rencana – kuat nominal dikalikan dengan suatu faktor reduksi kekuatan φ
Kuat tarik leleh – kuat tarik leleh minimum yang disyaratkan atau titik leleh dari tulangan dalam MPa
Kuat tekan beton yang disyaratkan (fC’ ) – kuat tekan beton yang ditetapkan oleh perencana struktur (benda uji berbentuk silinder diameter 150 mm dan tinggi 300 mm), untuk dipakai dalam perencanaan struktur beton, dinyatakan dalam satuan MPa.
Las tumpul penetrasi penuh – suatu las tumpul, yang fusinya terjadi diantara material las dan metal induk, meliputi seluruh ketebalan sambungan las
Las tumpul penetrasi sebagian – suatu las tumpul yang kedalaman penetrasinya kurang dari seluruh ketebalan sambungan;
Lentur – keadaan gaya kompleks yang berkaitan dengan melenturnya elemen (biasanya balok) sebagai akibat adanya beban transversal. Aksi lentur menyebabkan serat-serat pada sisi elemen memanjang, mengalami tarik dan pada sisi lainnya akan mengalami tekan, keduanya terjadi pada penampang yang sama.
Lintel – balok yang membujur pada tembok yang biasanya berfungsi untuk menahan beban yang ada di atas bukaan-bukaan dinding seperti pintu atau jendela
LRFD – singkatan dari load and resistance factor design.
Modulus elastisitas – rasio tegangan normal tarik atau tekan terhadap regangan yang timbul akibat tegangan tersebut.
Momen – gaya memutar yang bekerja pada suatu batang yang dikenai gaya tegak lurus akan menghasilkan gaya putar (rotasi) terhadap titik yang berjarak tertentu di sepanjang batang.
Momen puntir – momen yang bekerja sejajar dengan tampang melintang batang.
Momen kopel – momen pada suatu titik pada gelegar
Mortar – campuran antara semen, agregat halus dan air yang telah mengeras
Plat Komposit – plat yang dalam aksi menahan bebannya dilakukan oleh aksi komposit dari beton dan plat baja / steel deck sebagai tulangannya.
Pondasi – bagian dari konstruksi bangunan bagian bawah (sub-structure) yang menyalurkan beban struktur dengan aman ke dalam tanah.
Rangka batang ruang – struktur rangka batang yang berbentuk tiga dimensional, membentuk ruang
Rangka kaku – suatu rangka struktur yang gaya-gaya lateralnya dipikul oleh sistem struktur dengan sambungan-sambungannya direncanakan secara kaku dan komponen strukturnya direncanakan untuk memikul efek gaya aksial, gaya geser, lentur, dan torsi;...............

......Selengkapnya Istilah-istilah dalam bidang Teknik Struktur Bangunan.....


.
Berikut keterangan tentang Page Rank google dan sistem mesin pencari Google dicopy dari http://www.google.com/corporate/tech.html
Google berdiri sendiri dengan fokusnya untuk mengembangkan “mesin pencarian yang sempurna”, sesuai yang dicanangkan oleh salah seorang pendiri, Larry Page, sebagai sesuatu yang “benar-benar mengerti apa yang Anda maksudkan dan memberikan apa yang memang Anda inginkan”. Karena itu, Google secara gigih terus berinovasi dan tidak menyerah pada keterbatasan model yang ada saat ini. Sebagai hasilnya, Google mengembangkan infrastruktur layanan milik sendiri dan terobosan teknologi PageRank™ yang mengubah cara melakukan pencarian.
Sejak semula, para pengembang Google mengetahui bahwa penyediaan hasil yang tercepat dan paling akurat memerlukan bentuk penyiapan server yang berbeda. Sementara kebanyakan mesin pencari menjalankan beberapa server besar yang sering melambat di saat beban maksimum, Google menggunakan PC yang tersambung untuk cepat menemukan jawaban pertanyaan. Inovasi ini berhasil mewujudkan waktu respons yang lebih cepat, jangkauan yang lebih luas, dan biaya yang lebih rendah. Ide ini telah ditiru oleh pihak lain, sementara Google terus menyempurnakan teknologi pendukungnya untuk membuatnya jauh lebih efisien.
Perangkat lunak di balik teknologi pencarian Google menjalankan serangkaian kalkulasi secara serempak yang hanya membutuhkan waktu kurang dari satu detik. Mesin pencarian tradisional sangat mengandalkan pada seberapa sering suatu kata muncul di halaman web. Google menggunakan PageRank™ untuk menguji seluruh struktur link di web dan menentukan halaman manakah yang paling penting. PageRank kemudian menjalankan analisis pencocokan hypertext untuk menentukan halaman mana yang relevan dengan pencarian khusus yang diminta. Dengan menggabungkan seluruh kepentingan dan relevansi khusus pertanyaan, Google mampu menempatkan hasil paling relevan dan dapat dipercaya di baris paling atas.
  • Teknologi PageRank: PageRank mengukur kepentingan halaman web yang objektif dengan memecahkan persamaan lebih dari 500 juta variabel dan 2 miliar istilah. Alih-alih menghitung link langsung, PageRank menafsirkan sebuah link dari Halaman A ke Halaman B sebagai pilihan untuk Halaman B melalui Halaman A. Kemudian PageRank menilai pentingnya halaman melalui jumlah pilihan yang diterima.
    PageRank juga mempertimbangkan pentingnya setiap halaman yang menentukan pilihan, selama pilihan dari beberapa halaman dianggap memiliki nilai yang lebih penting, sehingga halaman terkait memiliki nilai yang jauh lebih bermakna. Halaman yang penting akan menerima nilai PageRank yang lebih tinggi dan akan muncul di bagian paling atas pada hasil pencarian. Teknologi Google menggunakan inteligensi kolektif dari web untuk menentukan kepentingan halaman. Tidak ada keterlibatan atau manipulasi manusia untuk hasil pencariannya, dan itulah sebabnya pengguna sampai mempercayai Google sebagai sumber informasi yang objektif dan tidak terganggu oleh penempatan yang dibayar.
  • Analisis Pencocokan Hypertext:Mesin pencarian Google juga menganalisis konten halaman. Namun, daripada hanya sekadar membaca sepintas teks berdasarkan halaman (yang dapat dimanipulasi oleh penerbit situs melalui meta-tag), teknologi Google menganalisis keseluruhan konten halaman dan berbagai faktor berupa font, subdivisi, dan lokasi yang sesungguhnya dari setiap kata. Google juga menganalisis konten halaman web di sekitarnya untuk memastikan hasil yang disampaikan adalah yang paling relevan bagi pertanyaan yang diajukan oleh pengguna.
Inovasi Google tidak berhenti pada desktop. Untuk menghadirkan hasil pencarian yang akurat dan cepat bagi pengguna yang mengakses web melalui perangkat portable, Google juga memelopori teknologi pencarian nirkabel pertama untuk penerjemahan sambil menjelajah dari HTML menjadi format yang dioptimalkan untuk WAP, i-mode, J-SKY, dan EZWeb. Kini, Google menyediakan teknologi nirkabel ini pada sejumlah pemimpin pasar, antara lain AT & T Wireless, Sprint PCS, Nextel, Palm, Handspring, dan Vodafone.

Jangka Waktu Pertanyaan Google

Jangka waktu pertanyaan Google biasanya berlangsung kurang dari setengah detik, namun dalam waktu sesingkat itu pula, ada beberapa langkah yang harus dilewati sebelum hasilnya dapat dikirimkan kepada orang yang mencari informasi.

3. 
Hasil pencarian disampaikan kepada pengguna dalam beberapa detik.
1. Server web mengirimkan pertanyaan ke server indeks. Konten di dalam server indeks mirip dengan indeks di bagian belakang sebuah buku - yang menyebutkan di halaman mana letak dari kata-kata yang cocok dengan pertanyaan.
2. Pertanyaan berjalan menuju server dokumen, yang sebenarnya adalah pengambilan dokumen yang tersimpan. Snippet dihasilkan untuk menggambarkan setiap hasil pencarian.

Mbak, terima kasih, kiriman bajunya sudah saya terima kemarin sore. Bagus-bagus bajunya. Sukses selalu ya

Wahyu Dana: bajunya ada yg LD smp 115 ga sist ? kalau ada tlg ditag ya.

Antara Wahyu Dana dan Anda
Ok Rek 23 November jam 6:09
Setiap Model yang ada di
http://www.facebook.com/batikunik
atau di
http://www.facebook.com/gamismodern
atau di http://mode.okrek.com/
bisa diproduksi sesuai ukuran dengan LD 115cm
Silakan Ibu pilih model yang mana.
_______________________________
Pembayaran ke:
BCA kcp Kupang Jaya Surabaya
Nomor rekening: 6120153259
Atas nama: Afandi Kusuma
atau
MANDIRI KCP Gresik 14010
No rek 140-00-0970697-0
a/n Ayuna Fitria Fadjrin
Barang akan diproses setelah konfirmasi pembayaran
Untuk pengiriman perlu Nama dan alamat lengkap + telpon
Info langsung via telp/sms ke Ayuna di 0878 5209 5976
Terima kasih
Afandi Kusuma
okrek.com
Jl. Awikoen Madya no 5, Gresik 61123
0878 525 808 85; 031-398 6481
untuk konfirmasi order silakan kirim pesan Ok Rek ya (http://www.facebook.com/okrek) atau email ok@okrek.com atau sms di 0878 5209 5976
Bagikan
Oleh : Batik Unik
Foto: 7
.
Wahyu Dana 23 November jam 8:32
maksd saya yg ready stok sist, soalnya mau dipake sabtu pagi.,
kalau nunggu di produksi dulu pasti wktnya ga ckp.
.
Ok Rek 23 November jam 8:43
Bunga terompet Biru
- Rp 125.000
- Ready : Size S = 1 pcs XXXL = 1 pcs
Bagikan
Ok Rek 23 November jam 8:44
Rampel Rosa mirabella
Rp 120.000
- Bahan : Primisma Printing
- Ready Ukuran : M = 1, XXXL = 1
Bagikan
Ok Rek 23 November jam 8:51
Madura Tiga
- Ready : Size : 3L = 1 pcs
- Rp 85.000
Untuk konfirmasi order silakan kirim pesan ke in...box Ok Rek ya (http://www.facebook.com/okrek) atau sms ke 0878 5209 5976
- standar ukuran bisa dilihat dihttp://www.facebook.com/pages/Gamis-Modern-Busana-Muslim-dari-okrekcom/211686542552?v=app_7146470109
order silakan kirim pesan ke inbox Ok Rek ya (http://www.facebook.com/okrek) atau sms ke 0878 5209 5976
Bagikan
Oleh : Batik Unik
Lihat Selengkapnya
.
Wahyu Dana 23 November jam 8:54
yg madura tiga ini bisa msk ya LD 116 ??
kalau ada, saya mau.
.
Ok Rek 23 November jam 8:56
Pakis - Rp 120.000
Ready : Size : S = 1 pcs, 3L = 1 pcsorder silakan kirim pesan ke inbox Ok Rek ya ...(http://www.facebook.com/okrek) atau sms ke 0878 5209 5976
Photo di wall
Bagikan
Lihat Selengkapnya
.

Wahyu Dana 23 November jam 8:56
terompet birunya jg ada ya yg LD 116 ?
kalau ada saya ambil yg terusan ini aja.
.
Ok Rek 23 November jam 9:00
baik,
Terompet Biru 3XL = 125.000
Ongkos Kirim ke Surabaya = Gratis (untuk diskon)
.
Wahyu Dana 23 November jam 9:20
oke mbak, minta rek BCA nya ya, saya ambil yg terompet biru & madura tiga utk ukuran LD 116
totalnya jd brp mbak ??
alamatku : JL. RAYA JUANDA, KOMPLEK SURYA INTI PERMATA
SUPERBLOK A-27, SURABAYA
UP/ DANA ( 0812.3079.2888 )
.
Ok Rek 23 November jam 9:20
mohon konfirmasi order juga via replay pesan ini,
atau jika sms, cantumkan: Wahyu Dana, Bank, dan Nominal
Terima kasih.
.
Ok Rek 23 November jam 9:30
Madura Tiga 3XL = 85.000
Terompet Biru 3XL = 125.000
Total = 210.000
BCA : 6120153259 : Afandi Kusuma
.
Wahyu Dana 23 November jam 9:44
oke, barusan sdh saya transfer, sdh bisa di check skrg.
.
Ok Rek 23 November jam 10:19
Terima kasih pembayarannya,
kami siapkan barangnya,
jika sudah dikirim akan kami infokan nomor resinya.
.
Wahyu Dana 23 November jam 10:43
oke, tlg kalau bisa plg lambat jumat sdh bisa sampai ya mbk.
trm kasih.
Ok Rek 23 November jam 14:57
:)
baik
Wahyu Dana 25 November jam 8:17
mbak, terima kasih , kiriman bajunya sdh saya trm kmrn sore.
bagus2 bajunya.. sukses selalu ya..
.
Ok Rek 25 November jam 19:50
alhamdulillah.

Pencahayaan Alami

Ialah penerangan atau pencahayaan yang diakibatkan oleh benda-benda alam yang memancarkan sinar seperti matahari, rembulan, dan lain-lain.
Faktor yang perlu dipertimbangkan dalam pemanfaatan cahaya alami adalah: [14]
-Kapan dan berapa lama sinar tersebut masuk dan mengganggu aktifitas kerja di dalam hunian. Hal ini dipengaruhi juga oleh letak bangunan terhadap garis lintang bumi. Misalnya di Surabaya yang berada di sebelah selatan garis katulistiwa, sehingga matahari akan memancarkan sinarnya sepanjang tahun lebih banyak di sebelah Utara. Dengan demikian bukaan di sebelah selatan akan sangat menguntungkan karena kita tidak perlu memberi shading pada jendela.
-Pada jendela perlu dipertimbangkan jarak, letak, luas, ketinggian dari permukaan bidang tangkap terhadap arah datangnya sinar.
-Untuk jendela atau pintu kaca harus mempunyai absorbsi (daya serap langsung), difuse (bias) maupun berefleksi (pantul) terhadap sinar matahari yang masuk ruang.
Beberapa bahan dan efek reaksinya terhadap cahaya:
-Kaca rayban, one way glass dapat mereduksi sinar matahari yang masuk ruang sehingga terasa sejuk dan nyaman.
-Kaca berwarna seperti stained glass (kaca patri), cahaya yang menerobos melalui kaca tersebut menimbulkan efek cahaya dengan bias yang indah berwarna-warni sehingga membuat suasana ruang menjadi meriah, cerah dan unik.
-Glass bloci, kaca es dan kaca matts, menimbulkan efek cahaya yang translucent (bias) sehingga suasana menjadi sejuk, namun tetap privat dan pribadi.
Bangunan bergaya tropis mempunyai overstek cukup panjang sehingga sinar matahari yang masuk menjadi terhalang dan kesejukan ruang dapat dijaga. Letak dan luas bidang pembukaan terhadap arah datanya sinar juga menimbulkan efek cahaya khusus, misalnya pada gereja kuno (gaya klasik) dengan adanya sorot cahaya yang masuk melewati ventilasi atau jendela atas menjadikan kesan sakral, agung dan religius.

..... Selengkapnya - FILOSOFI : PERANCANGAN PERKANTORAN PADA ASPEK ARSITEKTUR


-

Pengertian Tes Psikologis

       Tes psikologis merupakan alat / instrumen yang digunakan untuk mengukur kemampuan potensial psikologis subyek (potential ability).   Potential ability subyek adalah kemampuan yang tidak nyata yang berperan menunjang  kemampuan nyata (actual ability).   Contoh potential ability ialah inteligensi (intelligence), bakat (aptitude), minat (attitude), kepribadian (personality), emosi (emotion), dan motivasi (motivation).   Kemampuan nyata (actual ability) merupakan kemampuan yang menghasilkan suatu prestasi, seperti prestasi belajar, kinerja, karya seseorang dalam berbagai bidang (mekanik, seni, sastra, politik, bisnis, pendidikan, dan sebagainya). 
                  Menurut Anastasi dan Urbina (1998:3) tes psikologis pada dasarnya adalah alat ukur yang obyektif dan dibakukan (distandarisasikan) atas sampel perilaku tertentu. Standarisasi mengimplikasikan keseragaman cara dalam penyelenggaraan dan penskoran tes. Dalam rangka menjamin keseragaman kondisi-kondisi testing, penyusun tes menyediakan petunjuk-petunjuk yang rinci bagi penyelenggaraan setiap tes yang baru dikembangkan.
       Conbach (1984:26) menyatakan tidak ada definisi tes yang dianggap tuntas, melainkan para ahli mendefinisikan tes menurut cara pandangnya sendiri-sendiri.  Cronbach (1984:27) cenderung memberikan definisi tes psikologis sebagai suatu prosedur yang distandardisasikan (standardization of procedure) yang digunakan tester untuk mengukur kemampuan potensi subyek.   Dalam pandangan ini, prosedur (procedure) diartikan sebagai tata cara  yang spesifik dan konkrit.
Tata cara ini mencakup langkah-langkah sebagai berikut.
       Persiapan, yaitu hal-hal yang perlu disiapkan sebelum melakukan testing seperti; instrumen tesnya, lembar jawaban, berita acara penyelenggaraan tes, alat menunjuk waktu (stopwatch), dan ruangan tempat testing.
Pelaksanaan, yaitu berisi cara-cara menyelenggarakan tes sesuai dengan manual tes psikologis yang bersangkutan.
Skoring dan penyusunan laporan, yaitu kegiatan untuk memberikan skor, skor dihitung berdasarkan jawaban betul yang menghasilkan  skor mentah (raw score), selanjutnya skor mentah itu dikonversikan dengan norma tes, yang menghasilkan skor baku seperti IQ (intelligence quotient), dan EQ (emotional quotient).
Pelaporan hasil tes, merupakan hal yang amat penting. Hasil testing psikologis hendaknya disajikan dalam bentuk laporan yang sederhana, menarik, obyektif, dan spesifik, sehingga mudah digunakan.
        Berdasarkan uraian di atas, maka dapat disimpulkan bahwa definisi tes psikologis adalah suatu prosedur yang digunakan oleh tester untuk mengukur kemampuan potensial subyek dengan cara-cara yang standar untuk menghasilkan pengukuran yang obyektif.  Hasil pengukuran obyektif adalah hasil pengukuran yang dapat menggambarkan kemampuan potensial subyek, yang tidak dicemari oleh sifat-sifat subyektifitas tester dan faktor-faktor lainnya.                    

Biro Pelayanan Jasa Psikologi TALENTA


IJIN PRAKTEK PSIKOLOGI NO.:119/3/W-12/IP-PSI/2000
KANWIL DEPARTEMEN TENAGA KERJA PROPINSI JAWA TIMUR
Galaxy Bumi Permai F4/8 Surabaya, Telp. (031) 5926040
_______________________________________Lokasi:

: Mentawai sulit di tembus, Gempa dahsyat masih berpotensi terjadi.

Gempa dahsyat masih berpotensi terjadi.

PADANG - Gempa 7,2 pada Skala Richter yang disusul tsunami setinggi dua meter pada Senin (25/10) malam membuat Kecamatan Pagai Selatan di Kabupaten Mentawai porak-poranda. Derita warga Pagai masih bertambah karena bala bantuan dari Padang terhambat cuaca.

Ketua DPRD Sumatra Barat Yultekhnil mengatakan, evakuasi korban tsunami di Pagai Selatan memerlukan kapal perang. "Ini karena besarnya ombak dan buruknya cuaca," kata Yulekhnil seperti dikutip Antara, Selasa (26/10).

Pemprov Sumatra Barat meminta Pangkalan Utama Angkatan Laut II Teluk Bayur untuk turun tangan. Pada Selasa pagi, rombongan Komandan Komando Resort Militer Kol Mulyono dan Bupati Mentawai Edison Saleleubaja berupaya meninjau lokasi bencana. Namun, ombak besar membatalkan rencana mereka. 

Untuk mencapai Pagai Selatan lewat jalur laut memakan waktu 4-10 jam, tergantung kecepatan kapal dan besarnya ombak. Sementara jalur udara hanya bisa ditempuh dengan helikopter, karena di daerah tersebut tidak terdapat bandara yang bisa didarati oleh pesawat.

Kepala Seksi Kedaruratan Badan Penanggulangan Bencana Daerah Sum bar, Anto Rizon, mengatakan korban mencapai ratusan jiwa karena saat tsunami warga sedang tertidur. Ia menggambarkan, tsunami menerjang sekitar 20 menit setelah gempa dengan ketinggian 4-6 meter. "Tsunami mencapai daratan sejauh 600 meter dari garis pantai."

Selain itu, ombak juga menerjang dua kapal penumpang yang sebagian mengangkut turis asing. Namun mereka dapat diselamatkan.

Kepala Badan SAR Nasional Sumatra Barat Zainul Thahar mengatakan, korban tewas paling banyak menimpa Kelurahan Beleraksok, Kecamatan Pagai Selatan, yaitu sebanyak 16 orang. Di Kelurahan Bulasan, korban meninggal dunia empat orang. Dari pantauan Basarnas Sumbar, saat ini banyak warga mengungsi di sekitar perbukitan.

Sementara itu, situasi di Mentawai terus digoyang gempa. Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) sampai Selasa (26/10) pukul 15.00 WIB mencatat telah terjadi 47 gempa susulan berkekuatan 3-6,2 pada Skala Richter di Mentawai dan sekitarnya. 

Pakar gempa dari Universitas Andalas  Badrul Mustapa Kemal berharap gempa 7,2 SR merupakan gempa utama, bukan gempa pendahuluan. "Jika gempa 7,2 SR merupakan gempa pendahuluan, kemungkinan guncangannya akan terjadi lebih besar lagi," katanya.

Dia menjelaskan, posisi blok gempa Senin (25/10) malam itu berada sama dengan gempa yang terjadi pada 12 September 2007 di Pagai, Kepulauan Mentawai, dengan kekuatan 8,4 SR. Kemungkinan, katanya, gempa Senin malam adalah sisa energi gempa dari gempa 12 September 2007. Sedangkan gempa berkekuatan 7,9 SR pada 30 September 2009 berada di blok lain lagi.

Pakar LIPI, menurut Badrul, telah memperkirakan gempa Sumbar akan terjadi lagi,  tetapi tidak bisa diprediksi berpotensi tsunami. 

Sempat terjadi simpang siur peringatan bahaya tsunami yang dirilis BMKG pada Senin malam. Beberapa saat setelah gempa 7,2 SR, BMKG langsung merilis bahaya tsunami di daerah Mentawai dan pantai barat Sumbar. Peringatan bahaya tsunami itu dicabut 51 menit kemudian, tapi hanya untuk bagian pantai barat Sumbar.

"Gempa yang terjadi di Kepulauan Mentawai langsung disusul tsunami. Sehingga, peringatan diakhiri sesudah terjadi tsunami di Kepulauan Mentawai (Pagai)," kata Deputi Geofisika BMKG, Prih Harijadi. 

Masalah lainnya adalah alat pelacak tsunami BMKG dipasang di perairan Teluk Bayur yang terhalang Kepulauan Mentawai. Ini membuat gelombang tsunami di Mentawai tidak langsung terlacak oleh alat, yang kemudian memberitahukan kalau tsunami tidak terjadi di pantai barat Sumbar
-------------------------
Gempa berkekuatan 7,2 skala richter yang diikuti tsunami di Kabupaten Kepulauan Mentawai, Sumatera Barat, telah menewaskan 112 orang, 502 lainnya dinyatakan hilang, dan 4.000 keluarga mengungsi.

Berikut rincian jumlah korban, lokasi ditemukannya korban tewas, dan warga yang hilang berdasarkan data sementara yang diumumkan oleh Gubernur Sumbar Irwan Prayitno, Selasa malam (26/10).

Jumlah Korban:

    * Korban Tewas: 112 orang
    * Korban hilang: 502 orang
    * Korban mengungsi: 4.000 keluarga

Lokasi ditemukannya korban tewas:

   1. Dusun Munte Baru-Baru, Desa Betomonga, Kecamatan Pagai Utara,---58 orang.
   2. Dusun Beleraksok, Desa Kecamatan Pagai Selatan,-----------------15 orang.
   3. Dusun lain di Desa Betomonga, Kecamatan Pagai Utara,------------10 orang.
   4. Dusun Takbaraboat, Desa Kecamatan Pagai Selatan,----------------10 orang.
   5. Desa Geliulou, Kecamatan Sipora Selatan,-------------------------5 orang.
   6. Dusun Gobik, Desa Bosua, Kecamatan Sipora Selatan,---------------4 orang.
   7. Dusun Masokut, Desa Geliulou, Kecamatan Sipora Selatan,----------4 orang.
   8. Desa Silabu, Kecamatan Pagai Utara,------------------------------3 orang.
   9. Desa Bosuo, Kecamatan Sipora Selatan,----------------------------1 orang.
  10. Dusun Bukkumonga, Kecamatan Pagai Selatan,-----------------------1 orang.
  11. Desa Malakkopa, Kecamatan Pagai Selatan,-------------------------1 orang.

Lokasi warga dilaporkan hilang:

   1. Dusun Munte Baru-Baru, Desa Betomonga, Kecamatan Pagai Utara,--270 orang.
   2. Dusun lain di Desa Betomonga, Kecamatan Pagai Utara,-----------212 orang.
   3. Dusun Takbaraboat, Desa Kecamatan Pagai Selatan,----------------20 orang.

------------------------------
-------
Ratusan pengungsi di Mentawai saat ini memerlukan kain kering, makanan dan obat-obatan. Namun segenap bantuan itu, masih dalam perjalanan dari Padang. Bantuan itu dibawa Tim Kaji Cepat Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sumbar. Belum diketahui apakah hari ini bantuan tersebut bisa sampai, karena ombak yang besar.

Di sisi lain, untuk mempermudah pendistibusian logistik, sekaligus membawa Tim Kaji Cepat BPBD dan tim lainnya,  Lantamal Teluk Bayur sudah meminta bantuan dari Aceh untuk mendatangkan kapal perangnya KRI serta satu unit helikoper. Kapal perang itu sudah berangkat dari Aceh Selasa sore, akan menempuh perjalanan sekitar 16 jam.

Menurut Danlantamal, Aswad, kapal tersebut dilengkapi dengan berbagai personil, seperti medis, TNI dan langsung menuju Mentawai. "Kapal itu diperkirakan sampai Padang sekitar pukul 02.00 WIB dini hari," terang Aswad.

Tim Kaji Cepat BPBD Sumbar terdiri atas BPBD 12 orang, Basarnas Padang, Dinas Kesehatan 10 orang, Dinas Sosial Sumbar 4 orang, PMI dan para wartawan. Sebelumnya kapal milik Pemkab Mentawai, yang didalamnya membawa Bupati Mentawai Edison Saleleubaja, yang berada di Padang saat gempa berlangsung, Danrem, Dandim Mentawai dan sejumlah pejabat Mentawai berusaha berlayar, namun sampai di tengah laut, kapal tersebut dihadang ombak besar. Selasa pagi dua kapal barang balik kanan, untuk menghindari cuaca buruk.

"Kita akan berusaha semampunya untuk mendistribusikan logistik, karena masyarakat setempat sangat keterbatasan makanan," kata Kepala Pusdal Ops Sumbar, Ade Edward, kepada wartawan di Padang, Selasa (26/10). Menurutnya, ratusan warga mengungsi serta tidak memiliki persiapan makanan, pakaian dan lainnya. Tim Kaji Cepat BPBD Sumbar, sesampainya di Mentawai, akan memberikan bantuan dan menyalurkan logistik yang dibawa. Mereka akan tinggal di Mentawai sekitar satu pekan

------------------------------
Banyaknya korban akibat tsunami di Kepulauan Mentawai, Sumatera Barat, disebabkan karena Kepulauan Mentawai tidak memiliki alat pemantau gelombang atau tide gauge. Alat tersebut hanya terpasang di Padang dan pantai-pantai sekitarnya. "Karena ketiadaan alat itu, tsunami Mentawai tidak terpantau. Kami saja baru tahu hari ini (26/10)," kata Kepala Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, Mochammad Riyadi, berdasarkan laporan Harian Singgalang, Selasa (26/10).

Maka dari itu, tsunami yang terpantau hanya yang terjadi di Padang. Itu pun, lanjutnya, tsunami dengan skala kecil yakni 0,461 meter. "Pemerintah tidak salah jika mencabut status potensi tsunami, karena untuk di daratan Sumbar aman," lanjutnya.

"Sayangnya, alat pemantau gelombang di pesisir Padang, tidak meraung-raung seperti dalam latihan tsunami," ungkap Ipes Andesta Pessel, salah satu warga Kota Padang. Ia menuturkan, sirine di Taman Budaya dapat berbunyi saat peringatan setahun gempa pada 30 September lalu.

"Saat gempa dan berpotensi tsunami pada Senin (25/10), malah tidak berbunyi," ucapnya. Padahal, lanjutnya, masyarakat begitu mengandalkan alat tersebut sebagai bentuk kewaspadaan. Maka dari itu, saat terjadi gempa dan tidak ada bunyi sirine, masyarakat langsung panik. Seketika, warga langsung berlarian menuju ke daerah lebih tinggi. Selain di Taman Budaya, alat pemantau gelombang di Pasar Tiku dan Agam, juga tidak berbunyi.

-----------------------------
Informasi di Awal Bencana

Emmy Hafild

Gempa dan tsunami terjadi lagi di Sumatera Barat, tepatnya di Pulau Pagai Selatan, Kepulauan Mentawai, Sumatera Barat. Ratusan orang tewas dan ratusan lainnya hilang, jumlah yang cukup besar pada suatu populasi yang sangat kecil. Ini terjadi saat kita masih terguncang dengan lambat dan lemahnya pertolongan pertama pada korban banjir bandang di Wasior.

Kebetulan saya sedang berada di Padang saat peristiwa terjadi. Baru saja menyelesaikan Focus Group Discussion untuk rencana strategis penanggulangan bencana bersama Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Padang Pariaman, serta peresmian SDN dan puskesmas di kabupaten yang sama.

Saat gempa terjadi, saya sedang berada di lantai lima hotel tempat saya menginap. Walaupun saya mempunyai bekal dan pengetahuan bagaimana menghadapi gempa, tak urung saya cemas dan agak panik. Justru karena saya tahu sedang berada di Padang yang memang merupakan daerah rawan gempa dan diramalkan akan mengalami tsunami yang lebih hebat daripada Aceh.

Pegawai hotel memberikan petunjuk yang tepat bagi penghuni hotel di lantai kamar saya dengan menginstruksikan naik ke lantai yang paling atas. Di sana ada ruang luas yang biasa dipakai istirahat pegawai hotel, yang dapat berfungsi sebagai tempat perlindungan apabila terjadi tsunami. Hati saya pun tenang: apabila tsunami terjadi, saya tahu ke mana harus berlindung.

Saya pun mempersiapkan diri untuk keadaan darurat, menyiapkan tas dengan kelengkapan senter, air, pisau, jaket, sepatu, dan diletakkan pada tempat yang gampang terjangkau apabila ada seruan evakuasi.

Saya pun berusaha mencari informasi di mana lokasi gempa, berapa kekuatannya, dan apakah akan terjadi tsunami. Saya telusuri saluran televisi lokal di kamar hotel, tetapi saya tidak menemukan informasi yang dibutuhkan. TVRI Padang tutup siaran pada pukul 23.00.

Saya mendapatkan informasi dari salah satu saluran televisi nasional bahwa gempa berkekuatan 7,2 skala Richter dengan episentrum 10 kilometer di kedalaman laut yang berjarak 78 kilometer sebelah barat Pulau Pagai Selatan. Gempa berpotensi tsunami, tetapi tidak dijelaskan di mana potensi tsunami terjadi.

Saya tidak mendapatkan informasi lokal, tidak mendapatkan bimbingan dari BPBD setempat apa yang harus dilakukan dan ke mana harus mencari informasi. Saya mencoba bertanya kepada pegawai hotel, mereka juga tidak dapat menjawab.

Satu-satunya sumber informasi saya adalah televisi nasional yang secara terus-menerus memberikan informasi. Sayangnya, tayangan hanya berisi informasi umum, tidak memenuhi kebutuhan informasi masyarakat lokal untuk menghadapi keadaan darurat dengan benar.

Pagi harinya televisi yang sama mewawancarai kepala BPBD Sumbar dan tidak ada informasi bahwa telah terjadi tsunami. Baru setelah saya sampai di Jakarta, pukul 17.00, televisi nasional menginformasikan bahwa telah terjadi tsunami di beberapa kampung di Pulau Pagai Selatan. Puluhan korban tewas dan ratusan hilang.

Selama hampir 24 jam, pemerintah dan BPBD Kabupaten Mentawai dan Sumatera Barat tidak mempunyai informasi yang akurat dan tepat mengenai apa yang terjadi. Padahal, mereka berwenang dan berada di lokasi yang terdekat dengan lokasi gempa. Mereka bahkan belum mampu mencapai daerah bencana dengan alasan cuaca sangat buruk.

Hal mutlak

Infrastruktur komunikasi dan sistem informasi bencana merupakan hal mutlak yang harus dibangun oleh pemerintah untuk menanggulangi bencana dan harus tetap berfungsi dengan baik apabila terjadi bencana.

Pusat-pusat informasi harus dibangun di lokasi-lokasi rawan bencana dan harus dapat menjangkau lokasi-lokasi yang paling terpencil sekalipun sehingga dengan cepat bisa menjaring informasi pertama tentang apa yang terjadi di lokasi bencana. Dengan demikian, tim penyelamat dan pertolongan pertama dapat berangkat ke lokasi dengan persiapan akurat sehingga dapat memberikan pertolongan pertama dan penyelamatan yang cepat, efektif, dan efisien.

Di sisi lain, warga juga bisa mendapat petunjuk yang cepat dan tepat untuk menyelamatkan diri sehingga jumlah korban bisa diminimalkan.

Sistem komunikasi harus memanfaatkan seluruh sistem komunikasi yang ada, baik tradisional maupun modern. Komunikasi tradisional misalnya dengan kentungan, terompet, beduk, dan yang modern misalnya dengan radio, satelit, internet, telepon, telepon seluler, dan televisi. Semua saluran radio dan televisi, lokal dan nasional, juga operator telepon seluler diwajibkan untuk memberitakan informasi dan instruksi dari BPBD.

Informasi-informasi tentang penyelamatan dan evakuasi harus sampai kepada kantor pemerintah terdekat, rumah sakit, kantor pelayanan pemerintah, kantor LSM, serta saluran televisi dan radio lokal.

Saluran telepon darurat dibuka dengan operator yang dapat menjawab dan beroperasi 24 jam penuh untuk menjawab berbagai pertanyaan masyarakat, dari cara dan ke mana menyelamatkan diri sampai informasi korban. Semua disiapkan dengan sistem yang saling mendukung, kalau salah satu saluran gagal berfungsi, maka yang lain segera mengisi.

Kejadian gempa dan tsunami di Pagai Selatan ini sekali lagi menunjukkan ketidaksiapan kita dalam menghadapi bencana. Oleh karena itu, bencana ini (sekali lagi) hendaknya menjadi momentum untuk segera membangun tata kelola dan tata laksana penanggulangan bencana yang baik, di mana sistem informasi dan komunikasi adalah bagian yang prinsipiil.

Kalau sejak dulu sistem ini dibangun, barangkali ratusan korban yang tewas dan hilang dapat dicegah karena pertolongan dan penyelamatan pertama dapat segera dilakukan.

Emmy Hafild Direktur Program Kemitraan untuk Pembaruan Tata Kelola Pemerintahan

----------------------------------

Tahap-tahap perkembangan manusia


No.

Tahap Perkembangan

Ciri-Ciri

1.


- Mulai mengenal lingkungan.
- Membutuhkan perhatian khusus dari orang tua.
- Senang bermain.
- Bersifat kekanak-kanakan (manja).
- Cenderung keras kepala.
- Suka menolak perintah.
- Membutuhkan zat gizi yang banyak.
- Hormon pertumbuhan dihasilkan secara meningkat.

2.


- Gigi susu mulai tanggal dan gigi permanen mulai tumbuh.
- Pertumbuhan jiwanya relatif stabil.
- Daya ingat kuat, mematuhi segala perintah gurunya.
- Mudah menghafal tetapi juga mudah melupakan.
- Sifat keras kepala mulai berkurang dan lebih dapat menerima pengertian karena kemampuan logikanya mulai berkembang.
3.


- Mulai memperhatikan penampilan.
- Mudah cemas dan bingung bila adanya perubahan psikis.
- Tidak mau dibatasi aktivitasnya.
- Mulai memilih teman yang cocok.
- Tidak mau diperlakukan seperti anak kecil.
- Selalu ingin mencoba hal-hal baru.
- Senang meniru idola atau berkhayal.
- Mulai bersikap kritis.
- Mulai ada perubahan bentuk fisik.
- Mulai menghasilkan hormon reproduksi.
- Alat kelamin mulai berkembang.
- Hormon pertumbuhan masih terus dihasilkan.

4.


- Daya pikir cepat.
(18–60 tahun) - Bersikap kritis.
- Sudah memiliki pendirian yang tetap.
- Sudah menetapkan lingkungan yang dianggap cocok.
- Sudah dapat memilih pasangan hidup yang dianggap cocok.
Organ reproduksi sudah matang dan sempurna.
- Hormon pertumbuhan sudah tidak dihasilkan lagi.

5.  

Manula


- Daya pikir lambat.
- Terkadang mudah tersinggung.
- Pendirian dan pemikirannya sudah tetap.
- Terkadang bersifat kekanak-kanakan.
- Rambut putih.
- Kulit keriput.
- Gigi mulai tanggal dan menjadi ompong.
- Mata mulai rabun.
- Wanita mengalami masa menopause.



Persewaan Alat Pesta – Koleksi Abaya-Busana Muslim – Kerudung Murah okRek.com · DutaPulsa


dari buku sekolah